Declip

Gambar Gimana Cara Mengatasi Kekerasan Verbal

Gimana Cara Mengatasi Kekerasan Verbal?

Cara Mengatasi Kekerasan Verbal – Declip.id | Kekerasan tuh bisa terjadi dalam bentuk apa aja, kapan dan di mana aja. Makannya, Minpow ingetin kamu lagi buat pleaseeeee banget selalu berhati-hati, ya, kemana pun kamu pergi.

Seremnya lagi nih, meski kamu lagi ada di rumah, kantor, atau lagi hang out sama temen, kekerasan verbal tuh tetep bisa dilakuin sama orang terdekat.

Duh, jadi gimana ya cara mengatasi kekerasan verbal? Nanti Minpow kasih tahu, ya!

Kamu mungkin sering denger isu soal kekerasan, tapi masih gak kebayang isu kekerasan verbal tuh sebenernya gimana.

Jadi, kekerasan verbal tuh kekerasan yang dilakukan melalui kata-kata, baik lisan maupun tertulis. Misal waktu kamu dikata-katain, dituduh, diancam, dihina, difitnah, dan lain sebagainya.

Yang jelas, biasanya nih kekerasan verbal ini buktinya gak kelihatan. Dia juga seolah enggak berdampak, karena enggak bikin tubuh kita jadi luka, enggak ngaruh ke fisik sama sekali.

Tapi, dampak yang enggak kelihatan itu bukan berarti enggak ada. Dampaknya tuh nyerang jiwa, nyerang psikis, nyerang mental dan kalau udah gitu akhirnya kita bisa sampai depresi. Jangan sampe, ya!

Setelah kamu tahu definisi kekerasan verbal, kamu paham juga dampaknya, selanjutnya kamu harus tahu juga cara mengatasi kekerasan verbal.

Apa yang seharusnya kita lakukan saat mengalami kekerasan verbal? Gimana sebaiknya kita bereaksi? Ini dia:

Cara Mengatasi Kekerasan Verbal 

1. Kendaliin Diri

Ini teorinya manis dan enteng banget, Bund! Tapi praktiknya, puluhan tahun juga kadang kita masih ga bisa ngendaliin diri. Tapi, emang enggak ada cara lain nih gengs.

Saat kekerasan verbal terjadi sama kamu, misal ada orang yang ngata-ngatain kamu sambil teriak, atau ngirim pesan yang panjangnya udah kaya novel, udah paling bener kalau kamu enggak langsung ngerespon.

Kenapa? Karena kalau kamu ngerespons, kamu sendiri juga lagi emosi. Bisa-bisa respon kamu tuh sama-sama negatifnya dengan si pelaku.

Kamu bakal ikut-ikutan maki-maki dia. Makannya, untuk ngehindarin hal itu, kamu harus bisa kendaliin diri, karena kamu enggak bisa kendaliin gimana dia bersikap.

Kendaliin diri tuh maksudnya dengan nge-rem, supaya enggak meledak dulu. Tarik napas, buang napas, biarin dia ngeluarin semua uneg-unegnya.

Percuma kamu motong atau merespon, dia enggak bakal bisa nerima juga. Apapun yang kamu bilang bakal salah terus bagi dia. Maknnya, diam jadi keputusan yang paling bijak.

2. Rekam

Cara mengatasi kekerasan verbal kedua adalah rekam. Kalau kamu mendeteksi adanya potensi kekerasan verbal, ada baiknya kamu rekam semua perkataan yang dia sampaikan ke kamu diam-diam.

Itu nantinya bisa kamu jadikan barang bukti seandanya pertikaian kalian membesar. 

Andai kamu perlu membeberkan bukti-bukti tertentu ke pihak-pihak lain, kamu bisa menggunakan hasil rekaman yang kamu punya untuk menghindari tuduhan tertentu yang faktanya enggak begitu. 

Tapi, jangan sampai si pelaku tahu kalau omongannya lagi direkam, ya. Karena dia bakalan marah banget. Bisa-bisa itu juga membahayakan keselamatan kamu.

Makannya, untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, jangan sampai ketahuan kamu lagi merekam perkataannya, ya. 

Subcribe untuk Dapatkan Info Terbaru dari Kami!

Kepoin info terbaru soal produk dan promosi dengan taroh email kalian di sini, yuk!

3. Kenali Emosimu

Saat kekerasan verbal terjadi, kemudian setelah hal itu lewat, kita bakal diliputi emosi yang macam-macam. Mulai dari marah, kesel, sedih, bisa juga sampai kehilangan nilai diri.

Buat ngadepin serbuan emosi yang macam-macam itu, kamu harus bijak buat ngenalin emosinya satu-satu. 

Waktu ngenalin emosimu, kamu juga harus berani jujur sama diri sendiri: perasaan apa itu namanya? Jangan coba kamu poles ya, emosinya.

Poles tuh maksud Minpow jangan diubah atau disangkal. Terima dan rayain aja emosi yang kamu rasain apa adanya. 

Wajar juga nih di fase ini kamu tiba-tiba ngerasa bingung gak tahu gimana harus bersikap. Karena yang kamu alami tuh emang berat banget.

Salah satu cara mengatasi kekerasan verbal; adalah dengan jujur mengenali emosi dan mengelolanya dengan baik. Itu dia cara mengatasi kekerasan verbal yang ketiga.

4. Curhat

Cara mengatasi kekerasan verbal selanjutnya adalah dengan curhat. Kenapa curhat jadi penting? Karena, waktu curhat, uneg-uneg yang meluap dalam diri kita jadi tersalurkan.

Kita bisa ngerasa lega waktu kita bagiin pengalaman, pikiran dan perasaan soal apa yang udah menimpa kita.

Ya, Minpow tahu sih kalau curhat tuh gak bakal nyelesein masalah kita tiba-tiba. Tapi, itu bisa bikin kita ngerasa lebih baik.

Nah, itu juga penting. Jadi, meski gak bisa jadi solusi, curhat bisa kita anggap sebagai salah satu cara terbaik buat nyembuhin diri. 

Nyembuhin diri dengan curhat juga gak bisa instan. Perlu waktu. Perlu beberapa kali curhat sampai kita bisa ngerasa pulih dari luka yang diakibatkan sama kekerasan verbal. 

Yang bahaya adalah curhat sama orang yang enggak tepat, jadi berhati-hatilah waktu kamu milih temen curhat, ya. 

5. Komunikasi

Ini adalah jalur yang wajib ditempuh juga, yaitu komunikasi. Sampaikan sama dia bahwa kamu merasa terlukai, bahwa kamu merasa menjadi korban kekerasan verbal yang dilakukan si pelaku.

Kamu harus sampaikan sejelas mungkin, sampai kamu enggak punya uneg-uneg yang mengganjal lagi.

Tapi, Minpow cuma nyaranin kamu untuk berhati-hati, karena respon dia menanggapi hal ini bisa macam-macam.

Bisa jadi dia malah marah balik, bisa jadi dia nge-gas light kamu (alias menolak pernyataan kamu dan bikin kamu yang jadi pelaku, seolah-olah dia melakukan itu karena ulahmu) dan masih ada beberapa lagi kemungkinannya ngasih respon yang enggak enak.

Makannya, untuk mengantisipasi hal itu, kamu kudu bersiap, ya. Pastiin kamu udah tahu risiko dan konsekuensinya, sekaligus udah punya rencana gimana harus menyikapi hal itu.

Jadi kamu enggak terlalu panik pas salah satu risiko yang udah kamu bayangin tadi jadi kenyataan. Barusan itu cara mengatasi kekerasan verbal yang terakhir ya.

Itu dia cara-cara mengatasi kekerasan verbal yang bisa kamu praktekin. Semoga sih kamu enggak perlu praktekin salah satunya, karena Minpow berharap kamu enggak perlu mengalami kekerasan verbal ini, ya, kan? Tapi kita enggak ada yang tahu, makannya kita harus selalu bersiap. Terus, kalau cara bikin rambut rapi 24/7 gimana ya Min? Ada!

Solusinya cuma satu, yaitu pakai Jedai Haircules by DeClip. Selain bisa jagain rambut kamu biar rapi 24/7, dia juga bisa kamu pake kalau lagi hair coloring, smoothing, rebonding dan hair treatment lainnya. Kenapa harus Jedai Haircules by DeClip? Karena materialnya super kuat, gak gampang patah apalagi rusak. Bener-bener titisan dewa Hercules!

Cek deh catalog Minpow di website ini, kamu bakal nemuin 35 jenis warna yang gemesin banget, ditambah 4 warna glitter kalau kamu mau pake kondangan. Biar lebih mevvah. Ada yang gigi 3 dan gigi 5, masing-masing tersedia dalam ukuran 3,5 cm, 5 cm dan 6 cm. Sesuaikan aja dengan panjan dan tebalnya rambut kamu, ya. Yuk, check out sekarang! 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *