Declip

Gambar Dampak Verbal Abuse Kalau Kita Terus Menolerirnya

Dampak Verbal Abuse Kalau Kita Terus Menolerirnya

Dampak Verbal Abuse – Declip.id | Verbal abuse, atau kekerasan yang dilakukan melalui kata-kata, yang umumnya lisan tetapi juga bisa melalui tulisan tuh deket banget loh sama kehidupan kita sehari-hari.

Kadang, itu tuh disampaikan dengan halus sampai-sampai kita sendiri enggak sadar. Tahu-tahu, kita kena dampaknya yang merusak.

Waduh! Serem gak sih? Ngomong-ngomong, apa aja sih dampak verbal abuse? Cari tahu, yuk!

Sebelum kita bahas dampak verbal abuse yang super nyeremin, Minpow ingetin kamu lagi soal beberapa contoh verbal abuse yang bisa menimpa kita dalam kehidupan sehari-hari, ya.

Misal, nih, waktu kamu lagi ngungkapin perasaan yang lagi gundah dan gulana *ttssaahh terus lawan bicara kamu, mau itu pacar, sobat, atau keluarga kamu bahkan bilang kalau kamu lebay. Itu aja udah masuk verbal abuse!

Kok bisa, Minpow? Iya, karena mereka enggak ngasih kamu ruang buat nyalurin perasan sekaligus uneg-uneg kamu.

Mereka ngeblokir pernyataan kamu, seolah-olah kamu enggak boleh ngerasain yang lagi kamu rasain. Seolah-olah kamu gak berhak. Padahal, yang kamu rasain tuh valid. Dan nyata. 

Atau, contoh lainnya nih ya, misal pas kamu dikata-katain lemah, dibilanin gak guna, dan banyak lagi sebutan lainnya yang bisa auto ngejatuhin harga diri sekaligus mental.

Selain hinaan, ancaman dan paksaan juga termasuk verbal abuse yang kita gak boleh tolerir loh. 

Masalahnya nih ya, verbal abuse tuh juga terjadi dalam hubungan-hubungan personal. Mulai dari hubungan keluarga, teman, sampai hubungan dengan pasangan.

Karena itulah, jadi susah buat bersikap objektif dan tegas kalau pelakunya justru orang terdekat kita. Ada banyak hal bersifat personal yang perlu kita pertimbangin. 

Selanjutnya, setelah kamu kebayang apa aja contoh-contoh verbal abuse, kita bahas dampak verbal abuse buat diri kita, ya.

Kira-kira, apa sih yang bakal terjadi sama kita kalau kita terbiasa dan terus-terusan menolerir kebiasaan verbal abuse? Ini dia:

Dampak Verbal Abuse 

1. Depresi 

Jangan kaget kalau Minpow kasih tahu soal dampak verbal abuse yang bisa seserius ini. Ya, bercandaan yang biasa kamu denger sehari-hari, ngata-ngatain orang dan sebagainya itu bisa aja nimbulin depresi, alias penyakit mental yang super serius.  

Depresi itu bisa ngilangin semangat kita buat ngapa-ngapain. Buat beraktivitas, buat ngerjain atau bikin sesuatu, bahkan buat ngelakuin hobi aja bisa jadi males. Bawaannya mageeeer terus.

Gak mau ngapa-ngapain. Depresi juga bisa nyerang fisik. Banyak penyakit yang semula diakibatkan oleh depresi. 

2. Mood Swings 

Bukan cuma kalau lagi dapet, kita juga bisa banget ngalamin mood swing yang turun naik parah kalau nerima verbal abuse. Karena, mood swing sendiri merupakan salah satu dampak verbal abuse yang bisa nyerang mental.

Meski seolah gak bahaya, perubahan mood secara drastis dan konstan itu bisa ngaruh ke suasana hati dan bisa mengubah karakter kita jadi lebih buruk loh.

Kita kalau mood swing pas lagi dapat aja udah keganggu banget, kan? Apalagi kalau mood swing-nya gara-gara jadi korban verbal abuse! Itu tuh bakal jadi double-double loh pengaruhnya.

Makannya, jangan pernah tolerir dampak verbal abuse satu ini, ya. Hindari sebelum terlambat. 

Subcribe untuk Dapatkan Info Terbaru dari Kami!

Kepoin info terbaru soal produk dan promosi dengan taroh email kalian di sini, yuk!

3. Self Esteem yang Anjlok

Dampak verbal abuse lainnya adalah self esteem kita yang anjlok sampai ke titik terendah. Self esteem tuh penilaian yang kita punya terhadap diri sendiri.

Cara kita memandang diri sendiri, mengevaluasi dan menilai diri sendiri secara keseluruhan. 

Kalau kita adalah korban verbal abuse, bisa-bisa self esteem kita anjlok dan kita gak bisa pede lagi.

BACA JUGA : 5 Cara Membangun Body Image Positif biar Lebih PD

Kita jadi mandang diri sendiri rendah, gak punya value, enggak capable dan masih banyak lagi pandangan negative yang bersifat destruktif. 

4. Misplaced Guilt 

Pernah denger istilah misplaced guilt? Itu tuh perasaan bersalah yang enggak pada tempatnya.

Jadi, ketika ada seseorang yang udah nyakitin kita, dia kemudian memanipulasi kita dengan bikin kesan seolah-olah di sini kitalah yang ngelukain dia. Dia juga bakal bersikap seolah-olah dia tuh penjahat.

Nah, dari situ kita biasanya ngerasain misplaced guilt, alias perasaan bersalah yang enggak pada tempatnya. Itu juga salah satu dampak verbal abuse yang bahaya banget loh.

Bisa-bisa, kita terus-terusan enggak sadar bahwa dalam kasus tertentu tuh kamu emang beneran gak masalah dan lagi dimanipulasi. 

5. Kesepian

Meski kaya gak ada hubungannya antara verbal abuse dan kesepian, tapi salah satu dampak verbal abuse tuh bisa bikin kita kesepian. Kenapa?

Pertama-tama, karena kamu merasa enggak didengerin, enggak divalidasi, kamu jadi ngerasa kalau enggak ada orang yang ngertiin kamu. Dan dari situ aja kamu udah bisa ngerasa sendirian.

Kalau kamu dapat kekerasan verbal terus, kamu juga jadi terus-terusan ngerasa sendirian. Kamu ngerasa kaya terisolasi.

Akhirnya, kamu juga bisa jadi ngerasa kesepian. Makannya, kesepian tuh buat Minpow udah kaya dampak verbal abuse yang nyeremin banget walau terkesans ederhana. 

6. PTSD

PTSD, atau Post Traumatic Disorder adalah gangguan kejiwaan berkepanjangan yang berlangsung setelah momen traumatis menimpa kita.

Untuk ngadepin situasi kaya gini, kita butuh ada di lingkungan yang bener-bener ngedukung kita. Kebayang gak sih waktu kita lagi bener-bener butuh dukungan, tapi orang-orang di sekitar kita malah ngasih kita kekerasan verbal?

Karena itu, Minpow juga ngelabel PTSD sebagai dampak verbal abuse yang bisa dibilang paling serius nih dibanding dampak lainnya.

Karena dia juga untuk memulihkannya butuh waktu berbulan-bulan, bahkan bisa bertahun-tahun. 

Minpow udah kasih tahu kamu dampak verbal abuse yang bisa nyerang psikis. Tahu gak kamu dampak lain yang gak kalah bahaya?

Yaitu dampak rambut kusut dan berantakan! Bisa bikin gebetan menjauh dan reputasi kita ancur berkeping-keping. Makannya, sebelum itu terjadi, Minpow saranin kamu pakai Jedai Haircules by DeClip!

Kenapa harus Jedai Haircules by DeClip? Karena dia tuh titisan dewa Hercules yang super strong. Udah digilas Alphard, digilas motor berpenumpang 3, udah diblender, diulek, dan dilempar dari ketinggian 30 meter. Yang nguji juga bukan orang sembarangan, ada Raisa, Tasya Farasya dan Patricia Gouw. Makannya, karena kehebohan itu semua, Jedai Haircules by DeClip tuh sampai viral di media sosial. 

Bukan cuma materialnya yang super strong, Jedai Haircules juga punya banyak banget warna. Total ada 35 warna ditambah 4 warna glitter. Total ada 39, bisa kamu mix and match dengan penampilan kamu sehari-hari. Borong semua biar kamu gak kehabisan warna. Ada yang gigi 3 dan gigi 5. Masing-masing itu tersedia dalam ukuran 3,5 cm, 5 cm dan 6 cm. Tergantung seberapa tebal dan panjangnya rambut kamu. 

Yuk, buruan share catalog Minpow yang ada di website ini ke temen-temen geng biar kalian jedanya kembaran semua. Jangan lupa check out, ya! Oh iya, kalau mau kembaran sama Raisa juga, piliih warna Frozen Edition, bestie. Ditunggu!

Leave a Comment

Your email address will not be published.

Shopping Cart

KEPOIN INFO TERBARU SOAL JEDAI, YUK!

Masukin e-mail kamu di sini,
nanti Minpow kabarin produk terbaru jedai dan promo seru!

KEPOIN INFO TERBARU SOAL JEDAI, YUK!

Masukin e-mail kamu di sini,
nanti Minpow kabarin produk terbaru jedai dan promo seru!