Declip

Gambar Contoh dan Cara Mencegah Kekerasan Verbal pada Anak

Contoh dan Cara Mencegah Kekerasan Verbal pada Anak

Kekerasan Verbal pada Anak – Declip.id | Masa kanak-kanak, yang mestinya penuh sama warna-warni kehidupan dan hal-hal ajaib kadang buat sebagian anak malah bisa jadi kaya mimpi buruk.

Minpow sih beneran berharap kamu enggak pernah mengalami hal ini, tapi di luar sana banyak loh anak-anak yang mengalami kekerasan verbal.

Bayanginnya aja udah bikin merinding! Gimana sih kekerasan verbal pada anak itu?

Sebelum bahas kekerasan verbal pada anak, Minpow pengen bahas dulu soal definisi kekerasan verbal itu sendiri.

Meskipun enggak bikin luka memar di tubuh, tapi kekerasan verbal itu sama loh bahayanya. Kadang, mungkin bisa lebih bahaya.

Kekerasan verbal itu kekerasan yang dilakukan melalui kata-kata, baik lisan mau pun tulisan. 

Kekerasan verbal bisa berdampak ke diri si korban, mulai dari hilangnya rasa percaya diri, bikin korban jadi minderan, ngerasa rendah diri, mempertanyakan kewarasan, bikin gelisah, bahkan bisa bikin depresi juga.

Terus, gimana kalau kekerasan verbal ini menimpa anak-anak? Kebayang gak? 

Minpo comot dari https://consumer.healthday.com/, ternyata kekerasan verbal pada anak tuh bisa sekompleks dan seserius itu, ya.

Apa aja sih yang termasuk kekerasan verbal pada anak? Minpow jabarkan satu-satu, ya. Ini dia: 

Contoh Kekerasan Verbal pada Anak 

1. Pengabaian 

Kalimat-kalimat mengandung pengabaian kaya, “harusnya kamu dititipin aja ke panti atau Yayasan.” Itu efeknya bisa super bahaya, kenapa?

Karena si anak bakal ngerasa enggak diinginkan dan dia juga bakal lihat dirinya sebagai kegagalan. Dia bakal mikir kalau kita serius enggak pengen dia ada di dunia ini.

Dari situ, dia juga bakal ikutan membenci dirinya, dia gak bakal bisa nerima pujian, bakal jadi gak pedean, terus dia juga bakal sebel dan benci sama kita kalau seandainya kita nih adalah orang tuanya yang mengabaikan dia kaya gitu, ya. 

2. Nyalahin Mulu

Pernah gak sih denger kalimat kaya, “ini kalau bukan gara-gara kamu…” Duh. Kalimat super singkat itu juga bisa ngasih imbas yang super parah.

Mental si anak, kalau denger kalimat itu, mereka bakal lansung mikir kalau diri mereka bermasalah, berbahaya, akhirnya mereka jadi engga bisa melakukan eksplorasi lagi karena takut bikin salah. 

Kalau udah gitu, terus gimana? Iya si anak jadi stuck, gak mau nyoba. Pertumbuhan dan perkembangannya jadi ketahan.

Dia jadi enggak bisa nge-eksplore potensinya ke level yang paling tinggi. Jadi ya gitu-gitu aja, nanti perkembangannya. Kasihan, kan? 

3. Sarkas

Waktu adik atau anak kita tumpahin makanan atau minuman, kadang kakak atau orang tuanya nyeletuk, “pinteeeer!” Guess what, meski masih anak-anak, mereka bisa tahu dan ngerasa kalau pinter yang dimaksud adalah komentar yang sarkas. 

Imbasnya apa? Si anak bakal benci sama kita dan nganggap kita sebagai sosok yang kejam.

Hubungan yang harusnya terjalin dengan penuh kasih sayang bisa berubah jadi musuh-musahan yang di dalam hatinya sama-sama menyimpan kebencian. 

Subcribe untuk Dapatkan Info Terbaru dari Kami!

Kepoin info terbaru soal produk dan promosi dengan taroh email kalian di sini, yuk!

4. Ngata-ngatain

Kalau ini udah tahu lah ya, bahwa dengan ngata-ngatain mereka, apapun pilihan katanya, itu bakal ngaruh ke kondisi mental mereka dan gimana mereka memandang dirinya sendiri.

Kalau sering dikata-katain lambat, ya mereka bakal jadi beneran lambat. 

Meski sepele, tapi hal kaya gini tuh pengaruhnya besar banget ke kondisi mental dan perkembangan anak.

Gimana cara biar kita enggak sampai bentak atau ngata-ngatain mereka pas lagi emosi? Kan susah tuh? Nanti Minpow kasih tahu, ya! 

5. Berantem sama pasangan

Berantem sama pasangan kok ngaruh ke anak? Iya banget, kalau mereka ngeliat.

Anak yang otaknya sering ngerekam orang tuanya berantem cenderung bakal tumbuh jadi pribadi yang mudah gelisah, paranoid, apatis, dan bisa jadi kasar juga.

Karena terbiasa denger teriakan, si anak jadi nganggap kalau itu tuh hal yang wajar dilakukan.

Dia jadi mikir kalau dia boleh beradu argumen sama orang-orang sambil teriak juga. Termasuk saat dia beradu argumen sama orang tuanya sendiri. 

Setelah tahu pengaruh kekerasan verbal pada anak, mungkin sekarang kamu ngerasa perlu ngerem dan lebih bisa ngendaliin diri.

Tapi, gimana caranya? Kira-kira, ada gak sih tips tertentu yang bisa kita lakuin untuk mencegah terjadinya kekerasan verbal pada anak? Simak ya!

Cara-cara untuk Mencegah Kekerasan Verbal pada Anak

1. Tenangin Diri di Ruangan Terpisah 

Kalau kalian lagi beradu argument di kamar, coba deh kamu pergi ke kamar lain buat tenangin diri.

Tenangin diri di ruangan terpisah tuh termasuk salah satu upaya paling ampuh buat mencegah kekerasan verbal pada anak.

Supaya kita enggak lepas kendali dan akhirnya anak jadi korban ya kuncinya kita harus tenangin diri di ruangan terpisah.

Saat udah pindah ke ruangan terpisah itu kita bisa mulai atur napas, sampai stabil.

Terus pelan-pelan redain emosi sambil berusaha pelajari, cari tahu apa yang bikin kamu emosi banget sampai lepas kendali dan pengen banget ngomelin anak-anak. Inget, teriakan dan amarah itu bukan bentuk kasih sayang!

2. Be Present

Kalau lagi emosi, wajar kalau pikiran kita jadi ngawur kemana-mana, mikirnya jadi jauuuuh banget. Itu yang bikin lepas kendali dan bikin kita ngelakuin hal-hal yang bakal bikin kita nyesel.

Makannya, salah satu cara mencegah itu supaya enggak sampai terjadi adalah dengan berusaha untuk hadir di masa sekarang.

Hadir di masa sekarang tuh gimana sih Minpow maksudnya? Mulai dari perhatiin napas kamu.

Aktifin seluruh indra kamu untuk ada di tempat kamu sekarang, perhatiin detak jantung kamu, pelan-pelan, terus yakinin bahwa semua hal yang ada di dunia ini tuh sementara; termasuk kemarahan dan emosi kamu. 

3. Curhat

Minpow pahaaaam banget kalau orang yang ngelakuin kekerasan verbal pada anak tuh gak selalu orang jahat.

Kadang mereka cuma orang dewasa yang punya banyak beban dan akhirnya meledak sampai lepas kendali ke anak.

Makannya, Minpow bisa nyaranin kamu buat curhat sebagai bentuk pencegahan kekerasan verbal pada anak. 

Curhat sama siapa? Sama siapa aja yang bisa kamu percaya, boleh curhat sama keluarga, temen, atau mau curhat sama psikolog/psikiater juga boleh.

Yang jelas, pas lagi curhat, si anak gak boleh sampai denger, ya!

Itu dia seluk beluk kekerasan verbal pada anak yang bisa kita simak sama-sama. Lumayan lah ya kalau nanti suatu hari punya anak, kita jadi punya gambaran.

Kalau rambut anak kita kusut dan berantakan, gimana, ya? Pakai Jedai Haircules by DeClip aja! Dia tuh warnanya ada 35, ditambah 4 warna glitter. Pasti anak-anak suka.

Ukurannya tuh juga ada yang Cuma 3,5 cm kalau buat anak-anak. Buat kita bisa pakai yang 3,5 cm, 5 cm atau 6 cm. Masing-masing tersedia dalam bentuk gigi 3 dan gigi 5. Ketahanannya luar biasa, pernah digilas Tasya Farasya pakai Alphard dan gak rusak. Buruan deh beli sekarang, cek catalog Minpow di website ini, ya! 

Leave a Comment

Your email address will not be published.

Shopping Cart

KEPOIN INFO TERBARU SOAL JEDAI, YUK!

Masukin e-mail kamu di sini,
nanti Minpow kabarin produk terbaru jedai dan promo seru!

KEPOIN INFO TERBARU SOAL JEDAI, YUK!

Masukin e-mail kamu di sini,
nanti Minpow kabarin produk terbaru jedai dan promo seru!